Tanggung Jawab


Sekarang jam 2 kurang 15 dini hari, dan aku masih belum bisa tidur. Lebih tepatnya, aku memang mutusin untuk ga tidur malam ini. Ga lain dan ga bukan adalah karena aku masih harus ngejar deadline translation yang masih seabrek-abrek dan harus segera dikirimin ke emailnya uni residen (sebut saja demikian). Tapi karena sedikit penat seharian ini ngerjain translasi, jadi aku mutusin untuk nulis aja dulu di blog.🙂

Alhamdulillah memang udah sekitar 5 bulan terakhir aku menjalani pekerjaan sampingan sebagai seorang penerjemah. Aku pernah juga cerita tentang hal ini di postingan aku sebelumnya. Jujur, aku senang banget dapat kesempatan “pekerjaan” ini… Alhamdulillah.. Rasanya senang banget pas kita bisa mengerjakan hal yang kita sukai secara profesional, dan apalagi kalo dibarengi dengan semacam upah gitu.. hehehe.. Memang tujuan awal aku menerima pekerjaan ini bukanlah untuk upahnya. Sama sekali bukan. Aku hanya ingin mengolah dan memperbaiki bahasa Inggrisku, dan hanya ingin menjadi orang yang bermanfaat bagi orang lain. Alhamdulillah, ternyata Allah memberikan rezeki juga dari sana. Makin kesini, aku makin bersyukur karena setidaknya alhamdulillah aku sudah bisa menghasilkan duit sendiri. Setidaknya aku sudah mulai bisa membatasi minta duit ke orang tua. Alhamdulillah..

Selain menerjemah, aku juga punya pekerjaan sampingan lainnya yaitu jaualan pulsa. Walaupun terlihatnya sepele, tapi aku ga malu untuk bilang kalo ini adalah suatu pekerjaan, karena aku berusaha untuk menjalaninya dengan seprofesional mungkin. Sebenarnya aku udah mulai jualan pulsa sejak 1,5 tahun yang lalu. Waktu itu memang niat awalnya hanya untuk cari tambahan pemasukan buat biaya aku pergi ke Bogor untuk mengikuti event kedokteran Islam internasional, FIMA Student Camp. Alhamdulillah waktu itu acaranya di Indonesia, yang mana kemungkinan aku dapat izin dari orang tuaku cukup besar, dan alhamdulillah juga aku terpilih jadi salah satu dari 10 orang delegasi se-Indonesia untuk mengikuti acara itu. Sungguh itu adalah suatu nikmat yang sangat besar buatku, dan aku benar-benar ga mau menyia-nyiakannya. Tapi, di satu sisi aku ga mau terlalu memberatkan orang tuaku dengan biaya kesana. Berhubung 1 bulan sebelum hari-H aku juga harus mengikuti Temu Ilmiah Nasional sebagai delegasi, yang mana biayanya juga lumayan.. Hehe.. Jadilah aku bertekad untuk mulai “earn money” sendiri. At least for my self. Makanya aku ga ragu-ragu untuk mulai cari dana untuk bisa kesana, salah satunya dengan jualan pulsa. Akhirnya aku, lani, dan diyah sama-sama mulai jualan pulsa. Sebulan, dua bulan, tiga bulan, sampai beberapa bulan, alhamdulillah lancar dan aku mulai menyenangi pekerjaan baru aku ini. Walaupun FIMA SC akhirnya udah selesai dan aku udah pulang lagi ke Padang, tapi aku masih mau meneruskan usaha yang udah aku bangun ini.. Hehehe.. Jadilah aku terus jualan pulsa. Sampai akhirnya beberapa bulan kemudian, aku mulai disibukkan dengan berbagai amanah lainnya dan juga skripsi, dan aku mulai ga bisa bagi fokus, jadi aku memutuskan untuk vakum dulu jualan pulsanya. Tapi alhamdulillah, beberapa minggu belakangan aku udah mulai jualan pulsa lagi. Dan mudah-mudahan insya Allah ini untuk seterusnya. Aku berniat seperti ini sungguh bukan karena alasan materialnya, tapi karena kebermanfaatan aku buat orang-orang di sekitar aku… Terutama buat keluarga aku.. Seneng banget rasanya bisa “membantu” mama, papa, uda, atau sepupu-sepupu aku dll yang bingung kehabisan pulsa, dan aku bisa sedikit meringankan beban mereka dengan mempercepat “bertemunya” mereka dengan pulsa itu.. Hehehe.. Bahkan keinginan aku untuk mulai jualan pulsa beberapa minggu yang lalu ini pun juga awalnya karena kasihan juga lihat mama kebingungan cari orang yang jualan pulsa.. Trus aku kepikiran, kalo aku masih jualan pulsa kan seenggaknya mama bisa ga susah-susah cari pulsanya.. Kalo masalah rezeki, itu mah ga usah dipikirin juga ga bakalan ketuker sama rezekinya orang lain.. Itu udah Allah yang atur.. Rezeki aku ga mungkin jatuh ke orang lain dan rezeki orang lain ga mungkin juga jatuh ke aku.. Jadi ya tenang2 aja..🙂

Senang rasanya, alhamdulillah, aku bisa mulai punya usaha sendiri. Walaupun kecil-kecilan, tapi dari sinilah aku belajar mandiri dan bertanggung jawab. Sebenernya aku masih ingin bikin usaha pernak-pernik.. Berhubung aku suka banget marajut, dan lagi belajar bikin pernak-pernik dari rajutan, kayak bros, tempat hp, dll., aku pengen bisa mulai jualan bros atau tempat hp dari rajutan gitu.. Tapi waktunyaaa.. Untuk bikin pernak-pernik itu perlu waktu yang ga sedikit.. Mesti fokus.. Mungkin bikin rajutannya insya Allah bisa sebentar, tapi untuk mempermaknya jadi something yang worthy untuk dijual, itu ga gampang (kalo menurut aku).. Karena perlu dilem dulu disana sini, dikasih tambahan ini itu.. Dan aku masih harus fokus ke beberapa hal yang lain dulu, terutama skripsi.. Jadi ya, dinikmati dan disyukuri aja dulu apa yang ada..🙂

 

Nah.. tapi.. seiring dengan disibukkannya aku dengan beberapa sidejob aku ini, dan aku mulai benar-benar belajar tentang amanah dan tanggung jawab, aku jadi merasa bersalah.. Masih ada beberapa amanah yang belum aku tunaikan..😦 Amanah di KKIA terutama, yaitu menyusun kurikulum kedokteran Islam… Itu kerjanya tim.. Tapi udah cukup lama tim nya vakum, dan aku belum bisa follow up lagi.. Kalo mau dicari-cari alasan, sebenernya banyak alasannya kenapa aku ga bisa tepat waktu nyelesaiin proker ini.. Tapi aku sadar ga boleh ngeles! Walaupun memang ada berbagai hal yang jadi aral melintang, tapi itu tetap amanah aku, dan harus tetap aku kerjain. Ya Allah.. ampuni hambaMu yang lalai ini ya Allah..😦

Dan juga masih ada beberapa amanah lainnya yang belum sempat terkerjakan.. Astaghfirullah…

Semoga aku bisa belajar lebih bertanggung jawab lagi, lebih disiplin lagi, dan lebih amanah lagi.

oke, sekarang harus semangat ngerjain terjemahannya! Ayo semangat! Tanggung jawab! Disiplin! Amanah! Bismillah! >.<

 

2 thoughts on “Tanggung Jawab

  1. Iya na… nyaris kapok lani rasanya d fuldfk😦 ternyata amanah jarak jauh itu…..sesuatu. semangaaaaaaattt… we can make it insya Allah #yeah

  2. Iya laan…😦 Mana barusan na lihat pamflet “coming soon” nya munas udah dipost ke grup fuldfk… Astaghfirullah.. Bentar lagi abis.. tapi kerja belum juga selesai.. >..<

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s