Belajar dari teman baru :)


Jadi ceritanya, dina sekarang lagi di siklus kulit… Siklus kulit ini adalah siklus pertama dimana akhirnya dina terpisah dari teman2 seperjuangan dari sejak awal koas.. pisah sama lani.. sama rido.. sama rizki.. shinta.. gonto.. dan itu agak mengoncang langit dan bumi dunia kejiwaan dina pada awalnya.. *lebay* hha..

tapi alhamdulillah, di siklus ini, dina juga ketemu sama teman2 baru yang beda2 karakter.. beda2 sifat.. beda2 cara berinteraksinya… sebagian ada yang udah sering juga sesiklus sama dina.. kayak uci.. arif.. feby.. aan.. vella.. danlainlain~ tapi ada juga teman2 yang baru…

well… banyak hikmahnya.. haha..

pada awalnya, pisah sama teman2 akrab, terutama lani, bikin dina iba hati banget. di luar mungkin kayaknya iya fine2 aja.. biasa aja.. mungkin kelihatannya cuma lani yang sedih pisah sama dina, dina nya biasa2 aja.. haha *iya ga sih lan?* tapi, yaa itu di luarnya aja.. di dalam hati sini nyesek banget.. haha.. namanya juga orang melankolis.. gampang banget taibo hati.. ckckck.. tapi yaa.. mungkin karna emang berbakat acting sejak kecil *halah*, jadinya ga keliatan di luar.. tampaknya dina selow-selow aja.. hehe..
yang bikin mata sakit itu adalah saat ketemu sama mereka, dan mereka ga jalan ke arah poli atau bangsal yang sama.. aduh, gimana ya.. kita biasa bareng2 terus sehari2 sejak seabad yang lalu, eh tiba2 jadi jarang banget ketemu.. agak kagok juga…

tapi…. untungnya… alhamdulillah… temen2 dina di siklus kulit ini baik2.. hehe.. mereka asik2.. dan dina banyak belajar dari mereka..

dari seseorang, dina belajar supaya bisa lebih rendah hati, tawadhu… belajar supaya ga menyepelekan hal2 kecil di sekitar kita yang mungkin kita anggap remeh temeh aja sebelumnya.. belajar tentang metode belajar yang lebih baik.. belajar bahwa kita sama sekali ga boleh suuzhan sama orang lain, karna ga selamanya yang kita pikirkan itu benar, justru di kasus dina ini, yang dina pikirkan ternyata 180 derajat berbeda dari kenyataannya, dan akhirnya dina ngerasa jadi orang yang jahat banget *hhu*…

dari teman yang lain, dina juga belajar sabar, belajar memposisikan diri untuk mengontrol emosi, menghargai pendapat orang lain, dan ga cepat tersinggung jika diremehkan oleh orang lain… beneran deh, orang ini sabar banget, dan hatinya bersih banget… saking bersihnya hatinya, dia ga pernah sadar kalo orang2 di sekelilingnya sering menyepelekan atau meremehkan dia…

dari teman yang lain, dina belajar pentingnya banyak dan menambah teman.. hehe… dan belajar supaya bisa lebih luwes dalam bergaul.. ga kaku.. *tapi harus tetap syar’i juga seharusnya ya diin*

dari seseorang yang lain, dina belajar supaya senyum terus.. hihi.. dan supaya ga gampang stres kalo dapet beban atau tekanan. yang penting senyum terus.. kalopun ga senyum, seenggaknya ga menampakkan wajah bete. *ini dia banget nih, suka pasang muka bete. haha*

yah.. itu dulu deh yang dina pelajari.. nanti kalo kebanyakan justru ga masuk2 ke otak.. haha..

jadi intinya.. alhamdulillah di siklus ini dina dapat teladan yang baik (dan yang contoh yang ga baik juga sebenernya, jadi bisa diinget2 supaya ga-ditiru) hhi.. semoga bisa dina inap-inapkan, agar jadi orang yang lebih baik…

dan tentunya.. masih belajar kan din? jadi selow aja.. ga usah buru2 pengen cepet2 jadi ‘orang yang lebih baik’. mengalir aja. jadikan itu habits. perlahan, tapi mantap, insya Allah..

jadi inget pesen lani pas dina ngeluh kok dina ga dewasa2.. hha.. kata lani: ‘nah iyo itu tandonyo na alun dewasa, nio capek2 se berubah jadi dewasa. kini nio jadi dewasa, bisuak lah harus dewasa se sakali. baproses lah.. takaja2 tu tando awak masih anak2 mah.’ hhii… buat yang roaming, ini nih terjemahannya: ‘nah iya itu tandanya dina belum dewasa… mau cepet2 aja berubah jadi dewasa… baru sekarang bertekad mau bersikap lebih dewasa, eh besoknya udah harus langsung dewasa aja. berproses dong… buru2 (mau dewasa) itu justru tanda bahwa kita masih bersikap kekanak-kanakan’.. hehehe.. thank you for this advise laaan…. :B

jadi.. ya.. begitulah.. walaupun pada awalnya pisah dari teman2 bikin sesek hati, alhamdulillah Allah menggantinya dengan banyaknya hikmah yang dina dapet bersama teman2 baru… ternyata benar kata orang, menambah teman akan meluaskan cakrawala dan cara pandang kita. tapiii, tentu aja, teman lama jangan dilupakan… ckckck

alhamdulillaah..🙂
ditulis di padang, dibaca dimana saja. hhe.
🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s