Tangen 90


“Berharap itu ga dosa kan, ya?”. Kalimat yang sering “jadi pembicaraan” di sekitarku akhir-akhir ini.

Jadi begini ceritanya…

Kemaren ini aku sama Laura ikutan lomba hifdzil Qur’an di unand atas. Dikasih pengarahan buat lombanya hari senin sore. Lombanya hari rabu. Mau ga mau, harus diusahain muraja’ah hafalan dalam waktu kurang dari 2 hari itu. Tapi walaupun udah diusahain buat muraja’ah maksimal pas senin malam itu dan selasa malam besoknya, badan ini ga kooperatif buat begadang lama-lama. Mungkin udah terlalu tepar karena lumayan full di kampus dua hari itu. Jadilah bulu kuduk aku merinding pas bangun subuh hari rabunya, karena sadar nanti jam steng 11 mau lomba, sedangkan paginya harus kuliah dulu dari jam 8, dan status hafalan sekarang masih kurang dari 50%. Stres? Jelas!

Walaupun rasanya waktunya mepet banget, tapi saat itu aku cuma bisa doa dan pasrah sama Allah supaya kasih aku kekuatan untuk usaha semaksimal yang aku bisa. Aku usahain sebisa aku pagi itu untuk muraja’ah. Untuk selingan, aku juga minta tolongin papa buat ngetes aku. Papa coba bacain satu potongan ayat surat Al-Fajr, eh ternyata itu belum aku muraja’ahin, jadinya aku ga bisa nyambung ayatnya. Jadi aku coba lagi ulangin hafalan Al-Fajr sampai kira2 agak lengket, terus aku balik lagi ke papa buat dites. Alhamdulillah ternyata pas tes yang kedua aku bisa nyambung ayat yang papa bacain… Alhamdulillah.. Tapi berhubung waktu udah mepet deket2 jam 8, akhirnya aku mutusin untuk segitu aja dulu muraja’ahnya dan mulai siap2 buat ke kampus. Pokoknya aku cuma bisa pasrah dan doa aja ke Allah pagi itu. Aku yakin seyakin yakinnya bahwa keberhasilan kita itu bukan semata karena maksimalnya usaha yang udah kita lakukan, tapi porsi yang paling besarnya ditentukan oleh pertolongan dan rahmat Allah. Jadilah keluar kalimat itu, “Berharap ga dosa kan, ya?”. Maksimal atau ga maksimalnya muraja’ah aku, biarpun aku ga sempet ulangin semua hafalannya sampai selesai, aku ga peduli lagi saat itu. Yang jelas aku usaha aja sebisa aku, dan aku berharap banget sama Allah buat ngebantu aku. Allah pasti ngeliat gimana ikhtiar aku.

Dan beneran loh! Di saat aku semakin stres mendekati jam 8, dan spaning aku makin naik *nb: aku juga ga tau apaan tu artinya spaning, yang jelas itu kata yang bisa menggambarkan tingkat ke-stres-an seseorang. sering aku denger dari orang2*, tiba2 hp aku bunyi, rupanya ada sms jarkoman klo kuliah yang jam 8 dibatalin karena dosennya MENDADAK ga bisa datang kuliah. Alhamdulillah banget!!! Itu berarti aku punya waktu sekitar 1 jam lagi buat mantapin muraja’ah! Alhamdulillah… :’) Tuh kan bener! Allah tu Maha Penolong. “Berharap itu ga dosa!”. Dia pasti kasih pertolongan dari sudut yang ga terduga-duga… Entah apa lah skenario yang Dia kasih ke dosen aku ampe2 dosen aku TIBA-TIBA ga bisa datang ngajar? Mungkinkah itu karena doa mahasiswa2 yang pagi itu kepepet kayak aku? Wallahua’alam. Β Dan waktu 1 jam itu memang bener2 berarti banget buat aku muraja’ah pagi itu. Alhamdulillah… :’)

Nah, sekarang tiba ceritanya di lokasi lomba MTQ nya. Peserta yang cabang hifdzil ternyata lumayan banyak. Dan layaknya seorang dina pada umumnya, si adrenalin cepet banget naik, dan jadilah aku deg-degan, keringat dingin, and so on. Dan di sinilah muncul si “Berharap itu ga dosa kan, ya?” yang kedua. Saat itu pokoknya aku doaaaa banyak2 ke Allah supaya bisa tampil dengan tenang, ga nervous. And you know what? Beneran! :’) Alhamdulillah aku sama Laura dapet giliran tampil lumayan terakhir. Jadi pas aku tampil ruangan udah lumayan kosong, cuma tinggal dua orang juri, dua orang panitia, 1 orang peserta yang belum tampil juga, dan laura sama beberapa temen dari FKM. Peserta lain yang udah selesai tampil udah izin keluar ruangan karena pasti pengen lihat cabang2 lomba yang lain, terutama kaligrafi dan fahmil (cerdas cermat).Β  Secara psikologis, hampir di setiap lomba, aku memang lebih nyaman kalo tampil terakhir. Tampil terakhir itu berarti aku bisa lihat peserta2 yang lain tampil duluan (jadi aku bisa latihan dulu nyambung ayat yang dibacain juri buat peserta yang lagi tampil). Selain itu, tampil terakhir itu lebih tenang aja rasanya, udah ga pikir macam2 lagi. “Yang penting selesaiin lombanya dengan lancar, abis tu pulang, bismillah!” Udah, gitu aja mikirnya.

Akhirnya nama aku dipanggil sama panitia. Bismillah. Ga mikir macam-macam lagi. Pokoknya udah pasrah aja. Berharap aja yang terbaik menurut Allah. “Berharap ga dosa kan, ya?”. Dan beneran lagi!!! Alhamdulillah, soal yang dibacain juri buat aku ternyata surat-surat yang aku suka banget.. :’) An-Nazi’at, ‘Abasa, Al-Infithar, dan coba tebak satu lagi apa???? AL-FAJR!!!! Yang baru tadi pagi aku ulang-ulang sama papa!! :’) Alhamdulillah… Walaupun lidah ada ada keseleo di beberapa bagian ayatnya, tapi overall aku bersyukur banget. Soalnya surat-surat itu memang yang aku suka banget, jadi feel ngebacain iramanya dapet. Jadi serasa ga kayak lagi lomba aja. Alhamdulillah… :’)

Daaan… sampailah akhirnya aku di perjalanan pulang bareng Laura, Fifah, Sara, Iwid, dan adek2 FKM yang lain. Di mobil, aku sama Laura ngobrol2 tentang lomba tadi. Kami sama2 lega, alhamdulillah lombanya udah selesai dan kami rasanya udah kasih yang termaksimal yang kami bisa. Sekarang tinggal serahin sepenuhnya ke Allah. Berharap yang terbaik menurut Allah. “Berharap itu ga dosa kan, ya?”.πŸ™‚

Dan malam iniii… Aku baru aja ngeliat video yang dibikin sama Qisti, sepupu aku, tentang mimpi-mimpinya. Dan mimpi-mimpinya itu subhanallah banget.. Aku ampe terharu. :’) Aku terharu karena:

1) aku bahagia lihat perubahan sepupu kecil aku yang imut lucu dan dulu suka berantem sama aku *haha*, sekarang jadi seorang mahasiswi yang cerdas, dewasa, dan berprestasi. :’) I know, that is what we all should be when we grow up, but, i mean,, melihat seseorang yang kamu kenal dari kecil sedemikian rupa tumbuh besar dan jadi seseorang yang you cant even describe how gratefull you are seeing herself right now. Itu benar2 mengharukan.. :’)

2) salah satu dari mimpi2nya itu adalah hal yang memang sejak kami semua masih orok *baca: masih bocah2* udah jadi angan2 dalam khayalan kami, yaitu bikin rumah sakit bareng2. Dan Qisti mendeskripsikan RS itu sebagai “RS Kartini”, diambil dari nama nenek kami, Kartini. :’) Serius loh. Dari kecil, setiap ngumpul2 pas lebaran, kami 10 orang sepupu seper-cucu-an Nenek Kartini, selalu ngoceh2 kalo kami pengen bikin rumah sakit bareng2 nanti. Dan cita2 masa kecil itu masih sering kami sebut2 sampai satu per satu dari kami masuk universitas. Pas Kak Nike masuk FE Unand dan uda masuk FK Unand, kami langsung bilang: “Nah… Nanti Kak Nike yang jadi Direktur Keuangan Rumah Sakitnya yaa.. Terus uda jadi dokter penyakit dalamnyaaa…” Setelah itu, alhamdulillah aku sama cica juga mulai masuk kuliah bareng. Aku di FK Unand, Cica di F.Farmasi Unand, langsung kami bilang, ” Nah… Nanti dina jadi dokter obgynnya ya *saat itu aku masih mikir aku mau jadi dokter obgyn*, cica jadi apotekernya”… Begitu seterusnya sampai akhirnya Danil, Fina, dan Qisti masuk kuliah..πŸ™‚ Danil yang kuliah Manajemen berarti bakalan jadi Manajernya. Nah, Fina sama Qisti nih yang klop! Fina arsitektur, qisti teknik lingkungan (ada basic teknik sipilnya). Berarti mereka berdua yang bakal ngedesain dan ngebikin gedung rumah sakit tahan gempa ramah lingkungannya!!!πŸ™‚ Rasanya… Hal yang dulu cuma sekedar ocehan2 kami waktu kecil, sebentar lagi, insya Allah bisa jadi kenyataan… RS Kartini… Amiiiin… :’) Tinggal nunggu Fira yang juga mau masuk FK (dia maunya FK UI, jadi dokter anak, hehe), Hasnah, Zahrah, dan Dila si bungsu nentuin mereka mau kuliah dimana…πŸ™‚

Yaah… Dan “Berharap itu ga dosa kan, ya?” Hoping is not a sin. Maybe, it is just a cos, or maybe a tangen. So just let our hope get soooo high, layaknya nilai tak hingga suatu tangen 90…πŸ™‚ *ngasal :p*

Maka malam ini aku akan berharap sebesar-besarnya kepada Allah untuk memeluk mimpi kami, mengijabah doa kami, dan meridhainya… Semoga memang benar, insya Allah kelak di tahun 2022, akan berdiri RS Kartini….πŸ™‚

 

2 thoughts on “Tangen 90

  1. just one sentence
    subhanallah.

    then..
    nothing wrong with our dreams..
    let we chase the dreams….me too, has so many dreams.
    *smg englishnya gak salah.hahahahaha

    btw, plesetan sin (dosa) sm cos jo tangen agak jauh ya na..hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s